sewa ambulance

Latest News

Ratusan siswa SMP Sleman terseret arus sungai, keluarga korban histeris

Dunia pendidikan berduka, tragedi menimpa siswa SMPN 1 Turi Sleman. Sejumlah siswa terseret arus deras dan sejumlah anak hanyut di sungai saat mengikuti kegiatan pramuka di luar sekolah. Empat diantaranya dinyatakan tewas.

Pada hari Jumat (21/2/2020), Pramuka SMPN 1 Turi Sleman mengadakan kegiatan outbound susur sungai yang diikuti sebanyak 250 siswa. Namun naas, cuaca berubah menjadi buruk, hujan deras membuat air sungai meluap dan menenggelamkan mereka. Para peserta pun hanyut terbawa arus sungai.

Peristiwa itu terjadi di Sungai Sempor, Dusun Dukuh, Desa Donokerto, Kecamatan Turi, Sleman, sekitar pukul 16.00 WIB. Pipit. Dikutip dari Kompas TV pukul 21.30 WIB, 239 siswa selamat, 6 siswa meninggal dunia dan 5 korban masih dinyatakan hilang.

Artikel terkait: Beri dukungan, keluarga Anang-Ashanty jenguk korban perundungan di Malang

Berikut kronologi kejadian siswa hanyut di sungai seperti dilansir Kumparan:

hanyut di sungai

Foto: Jauh Hari/Detik

Jumat, 21 Februari 2020

Pukul 15.20 WIB

Ratusan siswa SMP Negeri 1 Turi menggelar kegiatan Pramuka dengan tema susur sungai. Pada saat itu, di desa sekitar belum turun hujan. Namun, kondisi di hulu hujan deras. Walhasil, luapan air menghantam rombongan yang tengah susur sungai itu.

Pukul 15.30 WIB

Air mulai meluap dan menerjang para siswa yang sedang susur sungai. Ada sejumlah yang hanyut dan tenggelam. Sebagai siswa langsung naik ke permukaan dan pulang sebelum didata terlebih dahulu oleh kepala dusun dan otoritas terkait. Sehingga, data korban hingga saat ini masih belum valid.

Pukul 15.45 WIB

Warga menginformasikan ada yang hanyut ke BPBD setempat.

Pukul 16.00 WIB

BPBD Sleman menerjunkan tim untuk mengevakuasi dan mencari siswa yang hilang.

Proses evakuasi siswa yang hanyut di sungai terus dilakukan tim Basarnas meski hujan

Foto: Jauh Hari/Detik

Dikutip dari laman Detik, evakuasi terus dilakukan tim Basarnas dan masih berlangsung hingga pukul 18.22 (21/2/2020).

“Informasi awal yang kami terima ada empat siswa meninggal, proses evakuasi terus berlangsung,” ujar Wahyu Efendi, kepala Basarnas DIY. Namun, seperti yang sudah diinfokan di atas hingga pukul 21.30 WIB, diketahui 6 korban meninggal dan 5 orang masih hilang.

Sementara itu, Kepala Dusun Dukuh Tartono (54) mengaku baru mengetahui kejadian itu dari siaran toa masjid. Dari pengeras suara itu diinformasikan ada anak yang hanyut di sungai.

Artikel terkait: Siswi SMA membuang bayi hasil hubungan sedarah, apa saja risiko incest?

“Tahunya tadi setengah tiga sore ada anak hanyut di Sungai Sempor. Kegiatan di situ murni kegiatan Pramuka SMPN 1 Turi yakni susur sungai,” ujar Tartono, mengutip Detik.

Saat kejadian siswa hanyut tersebut, di Dusun Dukuh belum hujan namun di wilayah atas, di lokasi kegiatan, sudah terjadi hujan. Sebagai tambahan, Tartono juga menjelaskan bahwa kedalaman Sungai Sempor bervariasi. “Kalau tidak banjir ya bisa satu meter tapi kalau banjir bisa lebih dari itu.”

Mengetahui anak hanyut di sungai, keluarga korban histeris

hanyut di sungai

Foto: Twitter/@merapi_news

Dari keempat korban yang meninggal dunia, 3 di antaranya sudah dijemput keluarga masing-masing. Tangis histeris keluarga dan kerabat pun pecah mengetahui kondisi korban. Satu orang korban yang diketahui bernama Sophia masih berada di klinik. 

Mengutip laman Tribun Jogja, Kanit Lantas Polsek Turi, Nur Hasan mengatakan, empat korban yang MD (meninggal dunia) tersebut masing-masing atas nama Risma, Nur Azizah, Latifa, dan Sophia. Mereka merupakan murid kelas 7D, 8C, 8A, dan satu belum teridentifikasi.

“Itu berdasarkan info saat ini ya, pencarian masih terus berlangsung,” imbuhnya.

Hingga berita ini ditulis, sudah ada 239 siswa yang berhasil selamat. Pencarian korban pun masih terus dilakukan oleh Tim SAR gabungan dari TRC BPBD, PMI maupun rekan-rekan relawan.

Sumber: Kumparan, Detik, Tribun Jogja

:

Tega! Siswi ABK jadi korban perundungan 3 temannya, apa hukuman untuk pelaku?

The post Ratusan siswa SMP Sleman terseret arus sungai, keluarga korban histeris appeared first on theAsianparent- Panduan Kehamilan, Bayi dan Membesarkan Anak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to top